Komunitas Blogger Malang (Ngalam) Komunitasnya Arek-arek Blogger Malang (Ngalam) Raya

Mengapa Masuk Rumah Sakit Tambah Sakit?

08.15.2008 · Posted in Forum Bebas

Ahad kemarin [11/08/2008] selepas magrib saya bersama istri plus Habib ngantar adik saya ke UGD RSU Syaiful Anwar (RSSA) Malang.

Anak adik saya yang baru 4 hari umurnya itu… tubuhnya kuning. Konon kata bidan dan dokter di Puskesmas kekurangan air. Pasalnya semenjak dilahirkan pada 7/08/2008 kemarin ASI ibunya nggak bisa lancar.. mulanya mukanya yang kuning, tapi pas hari senin jadi sekujur tubuhnya kuning..

Kami masuk UGD sekitar jam 7 malam… pas sekitar adzan Isya !

Wah.. ternyata RSSA yang sekarang gedungnya Megah itu… pelayanannya nggak berubah…

Betapa capainya saya dan istri harus mondar-mandir… ngusuri pendaftaran di UGD, beli Resep – sempat salah lagi ngasihnya (jadi beli lagi), ngurusin ruangan, tes darah, nunggu masang infus, nunggu dokter melakukan diagnosis, nunggu petugas yang mengirim pasien ke ruangan, nunggu dipanggil untuk membantu menyelesaikan administrasi…

Tahu nggak anaknya adik saya itu baru bisa masuk ruangan anak baru jam 10 Malam.. artinya 3 jam! Anak baru umur 4 hari nunggu lama di UGD sampe 3 jam. Itu karena istri saya sudah cukup rewel dan cerewet sama perawat dan dokternya…

“Mbak ini kapan masuk ruangan?” tanya istri saya kepada dokter muda (DM)

“Ini, bu infusnya belum bisa masuk… soalnya bayi… susah masuknya.. gimana kalo ibu nunggu di luar saja… saya jadi grogi…” jawabnya

“Nggak disini saja!”

Begitu juga pasa ambil sampel darah.

“Wah..susah.. ngambilnya..” gerutu seorang DM

“Iya cuman dikit…” sahut temennya…

“Gimana kalo dicoba lagi nanti pas di ruangan…” yang lain lagi nyeletuk

“Aduh… mbok sudah wong bayi segitu diambil darahnya di tusuk-tusuk… masak nggak cukup sih…” protes istri saya nggak tega.

Akhirnya istri saya diminta membawa tabung yang isinya sampel darah untuk diminta ke Lab… yang jaraknya hampir 200 meter dari UGD – saya temeni dia kesana.. eh disana suruh kembali ke UGD dan bayar administrasinya di sana dan dikasih nomor… untuk antri ambil hasil tes… balik lagi ke UGD setelah bayar antri lagi.. baru bisa ambil hasil Tes

Beberapa saat lagi.. kami dipanggil di minta ngurusin kamar… balik lagi ke tempat registrasi deket Lab – setelah selesai balik lagi ke UGD…

Habib sudah protes berkali-kali… karena capek hilri mudik :D

Sampe di UGD… kami kira dah akan segera di bawa ke ruangan. Ternyata..

“Masih nunggu dokter anaknya periksa dulu dan bikin analisa bu…” kata co-ass yang DM

Setelah diperiksa… nunggu lama… eh nggak dikirim-kirim ke kamar juga..

“Dok.. kok belum dikirim ke kamar nunggu apa?”

“Nanti bu nunggu shfit jaga perawat sekalian… tenaganya terbatas bu…”

“Lah jam berapa..?”

“Ya… jam 9-10 gitu shiftnya…”

“Dok sekarang sudah jam 10 kurang seperempat…”

“Lho iya?”

“Iya…!”

“Tunggu dulu bu..”

Istri saya sewot… dan ke luar menemui saya..
Setelah sepuluh menit saya minta dia bilang ke dokter lagi. Sementara saya cari pamper dan kue.. perut saya sudah protes kelaparan…

“Sudah masuk ruangan, Bi..!” kata istri di hape saya

“Ya aku nyusul… ke sana…”

Akhirnya masuk juga… saya lihat jam 10 lebih sepuluh menit…

Wah… lama juga.

***

Pas ketika di mobil – saya cerita sama tetangga yang ngantar sambil minta maaf karena nunggu lama.

“Wah mas… istri saya pas ketabrak motor dulu… masuk jam 9 pagi baru dirawat jam 5 sore… sampe anak saya yang polisi marah-marah… mukanya merah-biru saking marahnya… padahal kan kita bayar… nggak gratis…”

Ah… itulah endonesia…. :D

Share

Author: hmcahyo

website: http://hmc.web.id

One Response to “Mengapa Masuk Rumah Sakit Tambah Sakit?”

  1. ditegur ajah, Om. Masukkan di kotak saran

Switch to our mobile site